I’m glad you’re fine

Haah, lega dengernya dia udah gapapa… ^^ Emang ada apa? Jadi gini, hari ini temen baik gue di oprasi. Yaah, degdegan juga sih. Abisan ini temen bukan sekedar temen. Udah hampir 6 tahun gue temenan sama dia. Dan dia juga kecengan pertama gue waktu smp *eaa xDD.

Oke serius. Siapa yang ga hawatir coba, denger temen baiknya harus di oprasi? Yaah, dia kena usus buntu. Udahmah cungkring, masa harus jadi lebih cungkring gara-gara penyakit ini? haah, kasian yah.

Waktu hari sabtu, dia pertama ngabarin gue tentang ini. Gue lagi asik main pump di timezone MTC, tiba2 denger kabar dia mau oprasi. Kaget lah gue. Mana sebelum-sebelumnya kita lagi jarang banget kontak-kontakan gara-gara sibuk ngurusin ribuan tugas yang menghujani kita, sama siap-siap perang ngebantai Ujian Nasional. Tau-tau udah dapet kabar buruk aja. Ya udah lah yah. Sial hp gue langsung mati sebelum ngebales smsnya. Ya udah, karena disekolah ada kerjaan yang belum selesei (dekor ruangan buat Ujian Praktek Kompetensi) balik lagi aku kesekolah yang jaraknya kurang dari 500m dari MTC. Ngerjain semua yang belum beres, terus buru-buru pulang.

Nyampe rumah, ga pikir panjang langsung gue telfon si Falin ini. Dan dengan nada sedikit panik gue mulai nanya tentang keadaannya. Yaah, sedikit bersyukur dia ternyata gapapa dan gue ngeder nada dia bicara, sepertinya falin ini baik – baik aja. ga kedenger kaya orang sakit. Malah masih sempet dia nonton film dirumah (biasanya sih film drama) sesuai hobinya. Kadang, gue becandain dia biar gue ga keliatan terlalu panik *modus xD. Finally OTPan gue sama dia hari sabtu, bikin gue sedikit tenang.

Lusa kemaren, hari minggu, untuk beberapa alasan, gue sedikit susah buat kontakan sama dia. Alasannya? Karena besoknya gue UPK. So, gue lebih fokus buat ujian gue of course. Seharian gue ga sempet kontak sama dia. Padahal masih ada sedikit rasa khawatir gue sama dia. Ya mau gimana lagi, toh udah kewajiban sekolahan gue buat gue ikut ujian dengan seluruh kemampuan gue. Hari senin kemaren juga sama. Gue lagi UPK, dan gue masih fokus sama ini. Dan hari itutuh emang sama sekali ga ada kesempatan gue buat berhubungan sama orang luar sekolah. Seharian gue abisin waktu di sekolah. Dan waktu nyampe rumah gue kecapean dan langsung pingsan waktu liat bantal kasur dan guling plus selimut. Yah, seengganya gue puas hasil UPK gue memuaskan ^^.

Nah, Hari ini tiba2 pagi-pagi, pas gue baru bangun, si falin ngesms gue kalau HARI INI dia di oprasi. Pas gue mau bales, Holly damn shit! Pulsa gue mendadak abis xP. Oke, gue terpaksa gue bales lewat twitter, karena BB gue baru aja gue paketin *terus?. Dan akhirnya dia bales. Katanya siang ini dia di oprasi. Jujur, sebenernya gue pengen nemenin dia pas dia di oprasi, ikut ngerasain kehawatiran orang tuanya pasti. Lebay? emang sih, tapi at least she is my best friends right? Tapi tuhan berkata lain. Gue harus ke sekolah karena harus ngasihin fotocopian sertifikat buat sertifikat yang lain. Sama foto 3×4 entah buat apa. Dan denger hoax kalau hari ini mau ada rapat ngurusin wedding expo yang taunya batal. Lebih parahnya gue kejebak di kios depan sekolah, karena ada tas temen gue yang dititipin, dan begitu orang banyak dateng gue jadi mager dan males pergi. So, gue baru nyampe rumah sekitar jam 5an. Sama gue telfon lagi dia, nanya gimana kabarnya.

So, Hasilnya, she was fine. Meski waktu di telfon, suaranya masih lemes bekas oprasi. Aaaaah.. lega rasanya. Ko? Entah, seneng aja denger oprasinya lancar, ga ada masalah. Rencananya aku pengen langsung nengokin dia, tapi yaah, akunya juga ga enak kalo sendiri ^^.

Sebenernya, ada hal lain yang bikin gue sehawatir itu selain dia temen gue. Bokap gue adalah salah satu korban usus buntu parah. Oprasi yang awalnya di rencanakan cuma 2-3 jam ternyata ngaret sampai 6 jam. Awalnya karena dia makan sembarangan, sering telat makan, dan ga teratur. Sebelum di oprasi/dibawa ke RS, si bokap gue ini paling gamau ke dokter apalagi rumah sakit. Ga tau gue juga kenapa. 2 minggu di rumah sebelum masuk rs itu malah ngebuat kondisi bokap gue makin parah. Waktu diperiksa tes lab, ternyata si usus buntu nya ini udah berbulan-bulan di biarin gitu aja. Pas di oprasi, usus buntunya udah membusuk, dan si ususnya diseliputi sama lendir yang harus di angkat dulu dan di bersiin waktu di oprasi. (kata dokter itu juga). Beruntung bokap gue selamet, meski sempet obat biusnya hampir habis. Waktu itu gue masih kelas 9 dan menjelang UN, so nyokap gue ga ngijinin gue nginep di RS buat nungguin bokap. Padahal sebenernya pengen banget gue waktu itu. Gue cuma bisa nungguin di rumah, dan ga bisa tidur kepikiran bokap gue. Makanya gue sekarang ikut hawatir ke si falin. Meski ga separah bokap gue, dan penyakit usus buntu itu bukan penyakit pembunuh no 1, tapi tetep aja gue hawatir. Apa lagi waktu gue liat bokap gue beres oprasi, dia belum bisa ngapa-ngapain, banyak banget selang keluar masuk dari badannya. Yaah, gue sempet hampir kehilangan bokap gue, dan gue ga mau kehilangan orang-orang yang berharga di hidup gue. Apapun yang terjadi, gue pasti berusaha buat ngasih yang terbaik buat mereka ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s